Bu, Ibu itu Beban Buat Aku!

Bu, Ibu itu Beban Buat Aku!

Hari ini katanya hari kasih sayang. Gue yang masih (aja banget tetep betah sekali) menjomlo, nggak ada kegiatan untuk pura-pura lupa kalo ini tanggal 14 februari. Dari pada bengong mengkhayal makan sepiring bertiga bareng Chelsea Islan dan Maudi Ayunda, mending gue nimbrung dalam rombongan Bukune, Buku Berkaki, dan Serapium untuk berkunjung ke Panti asuhan Al-Andalusia. Di sana ada acara launching buku PS: I Love Mom. Buku yang ditulis sama anak-anak panti untuk Ibunya.

Acaranya sih seru-seru aja. Lebih banyak ketawanya ketimbang seriusnya. Tapi ada 1 part acara yang bikin hati gue terjun bebas. Yaitu ketika salah satu anak panti baca puisi.

bayu novriliamto baca puisi kaya baca koran

Eh bukan dia, ini mah si Bayu (kiri), editor Entermedia yang lagi dikerjain Edo (kanan), yang pake sarung gara-gara salah kostum ke acara panti islam cuma pake kolor doang. Si bayu baca puisi kaya baca koran. Gaya-gaya selow aje mameeen, lebaran masih lamaaaa~
Boro boro tersentuh, yang ada malah tersedak gue lagi makan.

Nih, pelaku yang gue lupa namanya siapa. Kalau nggak salah namanya Irma. Dia baca puisi nadanya melengking rintih kaya curut kejepit lemari dengan nada dasar F#m7.

irma buku berkaki baca puisi ibu

Nggak tau apakah karena gue melihat mereka sebagai anak panti, yang menurut wikipedia bahwa Panti Asuhan atau Panti Sosial Asuhan Anak juga Lembaga Kesejahteraan Sosial Anak (LKSA) ialah lembaga sosial nirlaba yang menampung, mendidik dan memelihara anak-anak yatim, yatim piatu dan anak terlantar, gue jadi merasa yang dia suarakan untuk ibunya itu dari hati banget.

Gue langsung keinget Ibu gue, bu Karmi. Mata gue mulai berkaca nako. Kampret!
Sebelum kacanya pecah dan harkat martabat gue sebagai pria tegar runtuh total, gue pura-pura kebelet pipis nyari toilet, hwehehehe. 😛

Gara-gara anak itu. Gue jadi pengin bikin puisi juga buat Ibu gue. Tapi maaf kalau penulisan kata-kata di puisi ini nggak sesuai KBBI. Seperti kata “tahu” yang dibaca “tau”, gue akan tetep nulis dengan penulisan “t-a-u” bukan “t-a-h-u”. Jangan disalahkan, karena komunikasi hati nggak perlu diatur oleh KBBI. Bahasa gue ke ibu gue ya bahasa sehari-hari. Bahasa yang apa adanya. Bahasa yang gue pakai untuk ngobrol, ngetik sms, nulis note di pintu kulkas dan ngetik chat meski nggak pernah dibales karena ibu gue nggak tahu cara pakainya.
Jangan kutuk aku, Bu. Becanda doang, eh serius ding. Ibu kan emang nggak tau cara pakai WhatsappWoooooO!!! Hehehe, nih aku bikinin puisi sepesial buat ibu.

 


 

Bu, ibu itu beban buat Aku!

Bu,
Kenapa Ibu baik banget sama aku?
Aku jadi punya utang banyak sama Ibu.

Bu,
Kenapa Ibu rela lama jagain aku?
Aku jadi makin berhutang sama Ibu.

Bu,
Kenapa juga Ibu begitu banyak berkorban buat aku?
Utang aku makin nggak kebayar gara-gara kelakuan Ibu.

Bu,
Kenapa Ibu nggak pernah nagih utang-utang aku?
Apa supaya aku ngerasa bersalah lalu segan untuk membangkang ceramah pagi Ibu?

Bu,
Tau nggak kalo Ibu itu udah jadi beban buat aku?
Aku aja tau kok, kalo aku jauh lebih membebani Ibu.

Bu,
Jangan berhenti menua.
Supaya aku bisa berganti menjaga.

Bu,
Hiduplah sampai renta.
Supaya aku teruji sebagai anak yang setia.

Bu,
Jangan dulu mati.
Supaya aku sempat membalas budi,
setidaknya seperseribu dari kasih yang ibu beri.

Bu,
Terima kasih,
Untuk tetap menjawab panggilan anak Ibu.

Teruslah begitu, Bu…


Gue bikin puisi ini di perjalanan pulang dari panti. Dan mata gue berkaca nako lagi waktu ngetik puisi ini di hape. Niatnya sih sampe rumah mau meluk Ibu gue. Boro-boro kesampaian meluk, udah bismillah siap untuk nomprok body Ibu gue yang seimut Baymax (baca: gemuk), eh baru dibukain pintu aja udah gemeteran. Ujung-ujungnya cuma cium tangan. Buka sepatu lalu mandi. *Kriik, kriik..

Kadang gue iri sama temen-temen yang bisa dengan bebas meluk nyokapnya. Gue udah nyoba berkali-kali tetep aja nggak bisa. Entah malu, canggung, ngerasa aneh atau apa. Yang jelas dengkul gue pasti mendadak tremor, terus deg-degan. Nggak kuat gue. Kayaknya nembak cewe aja nggak segininya deh, biasa aja, biasa ditolak. 😛

Ada yang punya tip nggak sih, supaya gue nggak gemeteran kalo mau meluk Ibu sendiri? boleh dong kasih tip-tipnya di kolom komentar.

 

Oh iya, sebelum postingan kali ini kelar, kasih bonus dulu nih. Foto bareng sebelum pulang.
Itu gue yang paling bercahaya wajahnya (itu cuma efek sinar matahari, Cuk!) di kiri bawah banner.

Screen-Shot-2015-02-15-at-12.52.22-AM

 

Thank You all!
Buat acaranya yang seru. Kapan-kapan nimbrung lagi ya!

Share the joy

32 Comments

  1. Gue juga Rie, kalo meluk emak berasa aneh banget. Tapi kalo emak yang meluk dan nyium duluan, biar di depan umum juga ayok. xD

    Tapi asik, Rie. Hari “palentinan” diisi acara kayak gini. Gue juga ada acara sih, acara kampus tahunan. Isinya orang ngeband teriak-teriak doang.

    Reply
    • Masih bagus teriak-teriak haw, kalo ngeband bisik-bisik repot nanti penontonnya bingung

      Reply
  2. Nggak usah malu untuk meluk Ibu, John. Masa pacar doang yang bisa u peluk, Ibu juga dong. Btw kok gue nggk asing y sama foto-foto itu.

    Reply
    • Iya, bay. Fotonya makhluk asing itu nggak asing ya? Yang lagi baca koran itu kan?

      Reply
  3. Gue juga nggak bisa Bang kalo meluk nyokap, nggak tau kenapa. Tapi kalo dipeluk mah bisa nggak ada rasa malu atau apalah.

    Anjas wajahnya bercahaya tanpa editan 😀

    Reply
    • Sayangnya Ibu gue nggak pernah meluk gue lagi sejak gue segede gini. Sedih~

      Reply
  4. gua juga nih. kayaknya grogi gitu ya meluk ibu. padahal meluk pacar mah bisa. duh, untung gua sekarang jomblo.
    btw, puisinya keren banget. jadi terharu gua

    Reply
    • Apa hubungannya sama jomlo?
      Dan kenapa lo merasa beruntung?
      Ambil wudhu gih, kurang sehat kayaknya hahaha~

      Thank you, by the way

      Reply
  5. sampe sekarang gue seneng meluk nyokap, bukan karena apa-apa sih.. karena dibiasain nyokap duluan yang meluk jadinya gak canggung lagi. Dan enaknya jadi terasa makin deket sama nyokap :)

    Reply
    • Gue iri :'(

      Reply
  6. Gue baru berani cipika cipiki doang bang tiap mao pergi kerja, kalo peluk masih malu malu gimana gitu. Tapi kalo ditanya kepengen, pake banget !

    Reply
    • Cipika cipiki? hahahaha,, kaya ibu-ibu arisan..

      Reply
  7. Suruh ibunya baca postingan ini dong. Semoga beliau langsung meluk habis baca tuh puisi.

    Reply
    • Yang ada malah dia komen,, “Puisinya kok nggak doain ibu awet muda aja gitu.”

      Reply
  8. Dari komentar atas sampe bawah kayaknya anak cowok yang pada malu deh gituin ibu mereka juga. Hehehe. Yaah, sifat dasar anak cowok yang nggak pernah mau keliatan cemen di hadapan orang yang dia sayang yak. 😀

    Reply
    • Keliatan cemen juga nggak masalah sih dev.. Masalahnya gemeter duluan itu lho~
      Ajarin dong, caranya gimana..

      Reply
  9. Dari komentar atas sampe bawah kayaknya anak cowok yang pada malu deh gituin ibu mereka juga. Hehehe. Yaah, sifat dasar anak cowok yang nggak pernah mau keliatan cemen di hadapan orang yang dia sayang yak. 😀

    Reply
  10. Meski diksinya masih biasa. Tapi, dapet banget feel-nya, Rie.
    Gue terakhir kali meluk Nyokap lebaran tahun lalu kayaknya. Peluk aja, masa peluk cewek lain yang bukan muhrim bisa. Peluk nyokap sendiri malu. Meski cowok, jangan ngerasa minder. Nyokap kan yang ngelahirin. Pelukan juga bentuk kasih sayang. Tipsnya? Hmm. Intinya, kalo nggak meluk sekarang mau meluk kapan? Pas udah jadi kuburan? Hahaha dalem. :)

    Reply
    • Puisinya pake hati, bukan pake diksi… hehehe~

      Bukan minder, tapi gemeter.

      Reply
  11. Kalo saya sih masih sering dipeluk sama dicium ibu, jadi gak tau mau saranin apa.

    Eh tadi puisinya dalam ya :)

    Reply
    • Ati-ati kelelep

      Reply
  12. serunya, poto bareng ama temen temen rame rame, pengen hiks hiks

    Reply
    • Dateng dong, kalo bukune ngadain acara lagi..

      Reply
  13. Sama banget kita. Gue kalau udah masalah Ibu Bapak jadi rentan nangis. Apalagi kalau sudah baca puisi begitu. Terus juga, gue gak bisa so sweet sama orang tua. Persis kayak lo. Jangankan meluk, kadang bilang ‘Aku Sayang Ibu’ aja rasanya susah. Padahal, ya, kepengin.

    Reply
    • Tukeran aja gimana? lo sampein ke Ibu gue,, gue sampein ke nyokap lo, kalo lo sayang sama dia..

      Reply
  14. Jadi lo dateng ke acara ini???
    gue juga dapet undangannya, tapi gak bisa dateng soalnya masih ngerjain PR :(

    Reply
    • Artinya kita tidak berjodoh.. Jangan sedih ya, masih ada yang lain yang lebih baik.. #FIGHT

      Reply
  15. Uh.. Sedih plus merinding baca syairnya.. :(

    Reply
    • padahal itu pantun, lah :’D

      Reply
  16. Bu gue kangen Bu, gue sebagai anak yang jarang banget ketemu Ibu (Dibaca;anak rantau) juga kadang pengin peluk Ibu, tapi setelah pulang sama, kaya elo cuman bisa cium tangan, terus mandi.

    Reply
    • TOSS! sulit memang

      Reply
  17. Keren Bang puisinya. Lengkap sudah dah. Desainer iya. Penulis iya. Bikin puisi pun jago. Tiggal bakat yang lain aja nih yang belum di tunjukin. Heheu

    Reply

Leave a Reply to Vira Elyansyah Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

css.php