Nasib Buku Gue~ | KUSUT KAYA KESET

Nasib Buku Gue~ | KUSUT KAYA KESET

Terhitung sejak awal pertama kali nulis blog, sekitar satu setengah tahun yang lalu karena tugas akhir kuliah gue yang kebetulan memanfaatkan media weblog. Sampai akhirnya ada editor (khilaf) dari bukune yang ngasih gue kesempatan untuk nulis buku gue sendiri. Sekarang buku itu masih dikandung badan. Mungkin kalau diibaratkan bayi, sekarang buku gue kepalanya udah muter posisi di bawah, tinggal nunggu organ-organ tubuhnya sempurna lalu siap untuk mbrojol keluar.

Emang organ apa yang belum sempurna, Rie?

Sekedar mengulang informasi kalau ada yang belum baca postingan gue disini, bahwa gue membuat buku ini sendirian. Mulai dari nulis, ilustrasi, layouting, desain sampul, bahkan tukang loper paket distribusinya nanti juga gue. Ya, kecuali editing, karena editor gue bisa kehilangan pekerjaan kalau gue yang ngedit sendiri tulisannya (diluar alasan betapa ngawurnya tata penulisan gue). Jadi wajar kalau agak lama prosesnya. Bukan gue sombong, tapi emang kondisi memaksa gue untuk mengerjakan ini sendirian. Iya, gue jomlo. NGGAK SUKA LO?! Suka aja pliss, biar gue laku. Hiks… #hopeless

Kembali ke cerita tentang organ tadi, mari kita bahas organ itu satu-persatu:

1. Penulisan: Alhamdulillah udah kelar sejak desember kemarin. Tinggal diedit sedikit (agak banyak sih, to be honest, hmmm.. Banyak banget sebenernya yang kena edit) sama Pakde Ry Azzura. Bahkan ada dua BAB yang hilang dari muka bumi setelah ditebas dengan tombol delete di keyboardnya itu. Sungguh keji~

2. Ilustrasi: Udah semua juga, tinggal dirapihin dan dicek semuanya, masih dalam tahap fermentasi di kantor Bukune.

3. Layout: Udah kelar semua juga, tinggal check-recheck lagi masalah dual tone color-nya. 

4. Sampul (cover): Sejak pertama kali gue diajak nulis sama editor, hal pertama yang gue pikirkan bukan isi buku, melainkan covernya bakal kaya apa? So, gue udah buat beberapa coretan layout cover sejak lama. Nanti dibawah akan ada versi jadinya.

Dan baru beberapa hari yang lalu, setelah perdebatan panjang selama kurang lebih 3 jam ( 2 setengah jam ngopi-ngopi, 20 menit ngomongin orang, sembilan menit mikir, 1 menit diskusi cover) maka diputuskan bahwa judul buku perdana gue ini adalah “KESET KUSUT”. YEIII!! *Confetti, please.

Selama ini gue cuma bisa angkat tangan sambil geleng-geleng tiap ditanya “Judul bukunya apa?”. Dan sekarang, Finally! Kalau lo tanya “lo lagi nulis buku ya? judulnya apa?”, maka gue akan berdiri tegap diatas batu karang besar yang tiba-tiba aja ada entah dari mana, lalu diiringi debur ombak super megah yang juga entah darimana datangnya, lalu menengadahkan kepalah dan berteriak dengan nada datar “KESET KUSUT!”.

Pertanyaan selanjutnya yang muncul adalah, “emang bisa ya teriak dengan nada datar?”.

Anyways, jujur aja sebenernya gue mulai keteteran untuk menyelesaikan buku ini. Kerjaan gue sebagai desainer di salah satu agency advertising bener-bener nyita waktu. Bayangin aja, kantor lain bisa pulang jam 5 sore, gue minimal jam 7. Itupun kalau beruntung, sedangkan kalau lagi nguber pitching, gue bisa pulang jam 12 bahkan jam 5 malam (manusia biasa akan bilang ini pagi). Nahlo kapan gue ngerjain bukunya? Minta extend 1 hari jadi 28 jam kan nggak mungkin. Kadang kalau kerjaan kantor lagi senggang, gue suka nyolong-nyolong untuk ngerjain ilustrasi buku gue. Semoga boss gue nggak baca blog ini. Kalau baca, ya harap maklum ya, Boss. Jangan potong gaji, potong jam kerja boleh, pulang kantor jam 5 gitu, biar kaya manusia lain. #ngarep

Hmmm, nggak apa-apa lah ya? Begadang boleh saja kan? Kalau ada perlunya. Tereret, teroret tetetet~

Kalau terlalu banyak begadang, muka pucat karenan darah berkurang. Tereret, teroret tetetet~

Bila sering kena ang– PLAAK! *dilemparsendalnyanyitengahmalem.

Oh iya, setelah panjang lebar dari tadi. Sebenernya gue tuh cuma mau ngasih lihat cover yang dengan susah payah gue bikin untuk memuaskan hati pembaca ketika megang buku gue nanti. Dibilang susah sih sebenernya enggak juga, cuma cover ini bener-bener menyita waktu dan perasaan gue. Menyita waktu, karena dari mulai sketching, inking sampai coloring art work ini ngabisin 2 malam jatah tidur gue, paginya kerja lagi. Lalu menyita hati, karena gue kan bikin semuanya sendiri ya. Terus pas tangan gue pegel nggak ada yang mijitin, gue ngantuk nggak ada yang nemenin, gue kepanasan di depan lampu super terang dengan kondisi AC rusak dan gue keringetan, nggak ada yang ngelapin. BAYANGIN!! Sakit tau! Hiks~ *tissue mana tissue?

Tapi yaudah lah ya, it’s not a big problem. (for sure?!)

Of course NOT! Huaaaaaa~ *Tissue mana TISSUE?!!! WOYY!!!

Alhamdulillah semua penderitaan itu akan segera berakhir karena buku gue sebentar lagi TERBIT!!! Wuhuuuuuu~
Nasib buku gue sudah mulai tercerahkan, tinggal penulisnya nih yang nasibnya masih kusut kaya keset..

Yaudalah, langsung nih, nikmati covernya dulu aja, isinya menyusul di Toko Buku kesayangan anda. ehehe~

*jangan cari di indomaret ya, please~

Cover buku keset kusut

Gimana menurut kalian, covernya? Cukup menarik nggak?

Oh iya, sekilas info bahwa minggu ini akan ada Kuis untuk buku gue yang akan segera terbit ini, jangan lupa pantengin blog gue dan twitternya @bukune ya!!

Matur Suwun~

Share the joy

28 Comments

  1. Widih. Ditunggu bang! Btw, gue juga mau nerbitin tapi bingung gakda publisher yang mau. Berarti tulisan gue lebih parah daripada lo bang hehe.

    Keep it up!

    Reply
    • Bukan masalah tulisannya mungkin ya, Tulisan gue juga berantakan, kok.
      Biasanya penerbit itu mencari konten yang menarik.
      Kenapa? karena tulisan itu bisa dibimbing, tapi konten itu sulit dicari.

      Reply
  2. Keren. Gue gak sabar buat ikut nulis buku juga. Semoga, gue nyusul.

    Reply
    • Aamiin~

      Reply
  3. Wah! Selamat mas Jan atas kelarnya buku Keset Kusut 😀
    Jangan lupa bagi-bagi gratisan yak :3

    Reply
    • Besok ikutan Kuisnya aja bro… biar gratis, hehehee

      Reply
  4. Selamat ya, bang! Gue juga kepengen punya buku sendiri. Tapi lebih baik gue fokus ngeblog aja dulu XD

    Reply
    • Semoga tujuan nulisnya bukan untuk bikin buku ya,, karena buku cuma media. Harus ada pesan di dalamnya. *HAZEGH!*

      Reply
      • Tentunya untuk bikin juga lah bang XD

        Blog sebagai jembatan penghubung antara gue dan para pembaca nantinya :p

        Reply
        • Misscomm dikit kayaknya.

          Maksudnya, tujuan kita nulis..
          Jangan sampai kita nulis supaya bisa punya buku yg terbit, tapi kita nulis untuk nyampein pesan, sharing, menyebarkan informasi.. Buku itu jadi salah satu medianya. Salah satu cara untuk komunikasinya. Tujuan utamanya tetep, sharing.

          Kalau memang pesan yang disampaikan bagus, kontennya menarik untuk disebarkan, nanti pasti dicari kok sama penerbit.
          Semoga cepet punya buku sendiri ya, Brod.

          *sok serius deh gue *tidur lagi ah~

          Reply
  5. selama saya punya keset, tp belum satupun yang pernah kusut

    Reply
    • Ah, masa sih? Sama yang waktu itu di mercu? Nggak kusut?
      Oh, cuma merungkel ya? Heheheh~

      Reply
  6. Kyaaaa~ Congratulation vroh! Mwah!
    Maap ye kalo ane nggak ngasih yang terbaik :)

    Reply
    • EH NYOKAPKU EDITOR PERTAMAKU~
      Thank You, Ma Vren..
      Sukses buat manik-maniknya di Medan,
      Besok-besok kalo kesini wajib bawa duren!
      hehe

      Reply
  7. Mantap!

    Gue kadang iri sama orang yang jago design, karena gue udah belajar tetep susah dan nggak bisa-bisa. :(

    Tapi, ya udahlah. Mungkin itu emang bukan keahlian gue.

    Keren, Jan! Bisa punya buku dengan cover sendiri pasti rasanya lebih asoy. :))
    Nanti gue ikutan kuisnya. Ya, kalo kalah gue mesti nabung dulu buat beli. ( nasib nganggur gini amat )

    Reply
    • Bukan jago, cuma bisa dan rutin.. Bisa karena biasa bro. waktu TK gambar kita sama-sama gunung kembar dengan matahari di tengah kok.

      Kalo kalah, pre order aja, biar dapet diskon.. hihihi~

      Reply
  8. Desain kavernya keren, bro. Semoga isinya ga kalah keren (y)

    Reply
    • Matur suwun, Bro~
      Jangan lupa ikutan sayembaranya.. 😀

      Reply
  9. Huaaaa congrats, Jan. AKHIRNYAAAAA~~ penantian panjang lo datang juga.

    Kecehhh covernya sama kaya yg komen. Asikkk ada kuisnya~~~ semoga gue masih jd Mr. lucky~~~

    Reply
    • Semoga kerja keras gue bisa dinikmati orang banyak :)

      Seorang rahman ucup mah bisa lah, punya “golden touch” ikut kuis apa aja menang. hahaha~

      Reply
  10. Itu “blurb” atau apalah namanya, pakai bahasa apaan sik? latin? O_o alasan milih memakai bahasa asing apa? *pengin tahu*

    Reply
    • Alasannya, biar ditanya 😛

      Reply
      • arrrhhh… nyesel aku nanya. *ngapain juga nanya lorem ipsum, Haw*

        Reply
  11. Dari covernya keren, pasti isinya juga keren. Padahal sibuk banget, kok masih bisa nulis?

    Reply
    • Aamiin, keren.

      Bisa, kalo ngurangin tidur, banyakin ngopi mah. hahaha

      Reply
  12. Ohh, jadi ini to aslinya yang bikin buku keset kusut :) bagus-bagus tuh gambarnya :)
    dapet inspirasi dari mana ?? hihi

    Reply
    • Dari hati yang pernah tersakiti.. TAK DUM DES!

      Reply
  13. keren bikin buku sendiri, semua dikerjain sendiri kecuali editingnya hehe

    Reply

Leave a Reply to Arie Je Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

css.php