My Flying Fish

My Flying Fish

Putus.

To the point banget gue sama postingan kali ini. Yoi dong, gue kan cowo sejati, yang selalu tegas dan tegar. *melintir kumis *nggak jadi, lupa gue nggak berkumis, abis cukuran. Kalaupun nggak cukuran juga kumisnya nggak rata, banyak yang pitak jadi nggak bisa dipelintir.

Jadi, ngomong-ngomong soal kumis. Gue baru aja diputusin. Setelah ditolak dua tahun lalu, terus dia jadian sama cowok lain, terus dia putus dan deket lagi sama gue (*ban serep mode : on ), terus sekarang gue diputusin. Kapan jadiannya? Nggak tau, gue nggak pernah nembak lagi setelah ditolak itu (males ditolak lagi, aqoh atut atid ati agih nanti). Manteb kan? Diputusin sebelum jadian. MANTEB SAKITNYA! Aduh tissue gue abis lagi, Sh*t!
Galau? Pasti. Minta maaf? No. Ngejar balik? No. Karena gue nggak merasa melakukan kesalahan apa-apa, dan memang nggak ada masalah apa-apa sebenarnya. Mungkin dia sedang fokus untuk karirnya dan merasa nggak butuh gue lagi. Atau mungkin udah ada yang menggantikan gue. Should i know?

Sekarang gue masih nafas. So, gue harus terima dan ikhlas. Beneran kok gue ikhlas. Nggak kok gue nggak lagi keramas di kamar mandi untuk nutupin kalo gue lagi nangis. Sungguh, beneran. Kemarin juga nggak keramas sampe lima kali dalam sehari kok. Asli deh.

Eniweii, untuk menghibur diri, gue jadi suka baca-baca quotes motivasi-motivasi gitu. Kebanyakan sih berhasil menipu dan mengelabui hati gue. Dan itu cukup membantu gue untuk tidak larut dalam kesedihan. Tapi ada satu quote yang agak mengganggu sistematika kerja otak gue yang setara sama lele ini.  Quote itu adalah :

Masih Banyak Ikan Dilaut.

Gue agak rancu ya sama pepatah itu. Arti asli dari kalimat itu adalah bahwa cewe itu banyak, dan mudah dicari. Tapi coba kalau benar cewe itu ibarat ikan di laut. Lo ke laut sekarang tanpa bekal dan peralatan apa-apa lalu coba lo ambil satu ikan tanpa pilah pilih.

Nahlo, susah kan? Susah lah, sembarangan aja susah, apa lagi kalo lo suka pilih-pilih kaya gue. Iya, gue kan cowo pemilih. Tapi jarang dipilih. Hiks, *keramas lagi aaahhh.

Nelayan aja kalo pergi malem-malem sampe bela-belain keujanan, kedinginan, pulangnya panas-panasan, dan belum tentu dapet ikan kalau tiba-tiba apes kena badai. Jadi menurut gue pepatah itu harus di ajukan ke rapat paripurna untuk direview dan direvisi ya. Mungkin bisa diganti jadi, “Masih banyak belut mati kena pestisida di sawah”. Yang artinya, meskipun wanita itu licin, masih ada yang mudah ditangkap. Eh tapi kan udah almarhum ya. Jangan deh. Biarin aja dia jadi ikan. Jangan jadi almarhum belut.

Sekarang dia udah pergi ninggalin gue. Bukan berenang, tapi terbang. Karena dia sedang menuju ke atas, mengejar karirnya. Sementara gue masih belajar berenang untuk siap menyambut kalau-kalau dia jatuh dan tenggelam. Eh tapi kan dia ikan ya, jago renang. Pantesan dia nggak butuh gue. Percumah dong gue latihan renang?
Keramas lagi aja deh.

 

Masih banyak ikan di laut,, eh tapi ikan itu jago renang,, lo jago nggak brods? terus ikan itu juga licin, lo lihai nangkepnya nggak brods? kalo nggak dua duanya mending lo kelaut aja deh,, eh tapi nanti ketemu ikan yang kemarin, nanti galau lagi,,

 

.

Share the joy

6 Comments

  1. Puk Puk tong,, idup emang gitu, kadang diatas, kadang dibawah,, ya kalo lo dibawah terus mah nasib hahaha

    Reply
    • ho oh bang

      Reply
  2. Biar gampang mah, rebut ikan yg udah dipancing orang lain. Yg paling mudah sih dapetin ikan rasa cabe-cabean yg udah dikalengin. Ga perlu jago renang kan.

    Reply
    • gue nggak doyan pedes tapi

      Reply
  3. (*ban serep mode : on ) hahaha…. parah tuh.
    galau nya hampir tingkat akut kayaknya.

    Reply
    • biasa aja kok,, *sambil ngelus dada, dada anak tetangga

      Reply

Trackbacks/Pingbacks

  1. Lebih Serem Dari Dikejar Masa Lalu | Arie Je - […] waktu lalu gue curcol, eh curbret (CURhat jamBRETan) perihal putusnya cinta gue sama Dia yang kini masih terngiang ditelingakuuuuuu, …

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

css.php