Don’t Look the Book by It’s Cover | Gue Bikin Cover, Brods!

Don’t Look the Book by It’s Cover | Gue Bikin Cover, Brods!

Lihat ilustrasi di atas? Buku tanpa cover itu wagu, aneh dan janggal gitu lho. Kali ini gue mau ngebahas tentang betapa pentingnya cover buku. Kenapa cover buku? Karena mau ngebahas pacar tapi gue nggak punya. Ugh.. #eh sori sori.. Bukan karena pacar, melainkan karena gue baru aja dipercaya untuk bikin cover buku “Ngubek-ngubek Jakarta” terbitan bukune beserta ilustrasi di dalamnya. Yuhuuuu,, lalalala *joget manggil ujan.

Buat yang belum tahu, atau pernah lihat tapi lupa, nih cover bukunya gue kasih tahu:

cover-buku-ngubek-ngubek-jakarte arie je

Bagian kiri adalah cover sebelum revisi, lalu bagian kanan setelah revisi. Kok sama aja? beda judulnya doang. Iya lah, judulnya doang yang kena revisi. Ilustrasi buatan gue? ENGGAK! Gue kan ganteng, jadi nggak perlu lah itu pake alternatif desain dan revisi ilustrasi lagi. Ghehehehe!!! *angkat dagu sampai langit-langit kamar. DUG!  *kejedot

***

Cover adalah identitas buku. Cover adalah mukanya si buku. Ibarat Ariel dalam band NOAH. Cover adalah garda depan dari seluruh bagian buku. Sebab itulah gue merasa harus serius membahas tentang cover ini supaya makin mirip sama Ariel NOAH. Cuma gue lebih gede dan panjang aja dikit. Apanya? Pupune cuk! (pahanya beib)

Pfffttt… :p

OKE.. Sebagai contoh bahasan kita kali ini, kita bedah cover buatan gue itu aja ya, biar nggak ada yang marah kalau dihina. Sebenernya biar bisa gue puji-puji sendiri covernya hehehehe!

Cover buku itu harus mewakili isi bukunya, kata mas-mas pramuniaga di Toko Gunung Agung. Nah, berdasar pada teori itu, gue mencoba membuat cover yang mewakili isi buku ini, “Ngubek-ngubek Jakarta”. Dimana isinya ya tentang si Sudir, anak Wonosobo yang bertahan hidup di jakarta dan ingin menaklukannya. Buku ini membahas banyak hal di jakarta yang semua orang tahu, tapi tidak tahu. Lah? Maksudnya gimana sih? Maksudnya, hal-hal yang umum kita temui di jakarta tapi kita nggak tau yang sebenarnya tentang hal itu.

Gue mencoba berpikir se-sederhana mungkin dalam pembuatan cover buku ini. Bilang aja males mikir Rie, otaknya dikit dan kurang protein karena keseringan colll, colong-colong waktu tidur alias begadang. *ngeles. Hweheheh..

Tokoh utamanya yaitu si Sudir gue visualisasikan membawa ransel dengan matras dan tulisan “kangen si mbok”, menandakan bahwa dia adalah anak rantau yang jauh dari orang tuanya dan nggak punya siapa-siapa di jakarta sampai mungkin harus tidur di pinggir jalan dengan matrasnya. Lalu untuk mewakili ke-jawa-annya (jawa yang gue maksud bukan seluruh pulau jawa, kalian ngerti lah maksudnya) gue membuat si sudir ini terlihat sangat ndeso dengan wajah seadanya, rambut klimis, di tambah keris dan CD didi kempot yang dia bawa. Gue tau orang wonosobo bahasa jawanya agak beda sama didi kempot, tapi setau gue semua orang jawa suka dengerin lagu didi kempot yang romantis abis itu.  *Now Playing: Sewu Kuto~

Dan gue nggak bilang kalau orang jawa pasti ndeso, katrok dan identik dengan klenik lho ya! Karena gue juga orang jawa, hasil peleburan putri Gunung Kidul yang bersenang-senang dengan suaminya bocah Klaten. Itu si Funy yang request, editornya Cai. Jadi salahin mereka aja, ini ulah mereka. Mereka berkonspirasi di buku ini, BAKAR BUKUNYA!! 

Lalu selain pada tokoh utama, gue juga menambahkan beberapa unsur yang ada dalam buku ini. Yang pertama, monas, jelas ikon kota Jakarta adalah monas. So, gue gambar deh itu monas. Lalu banjir, ya kalian tau lah kenapa harus banjir. Kenapa nggak Tornado aja yang lebih keren. Kalian sudah cukup pandai kok untuk tidak perlu menanyakannya. *sambil nyerokin air dari dalam rumah.

Terus ada lele, “ngapain coba itu lele nggak jelas banget?” Ada yang nanya kaya gitu nggak? kalau ada, kalian keren! Jadi, makanan khas jakarta ini sebenarnya bukan kerak telor. Kalian selama ini dibodohi pencitraan dinas pariwisata dan kebudayaan. Makanan khas jakarta sebenarnya itu lele. Coba liat, lele selalu ada di tiap sudut warteg di jakarta.  Ketika senja tiba, lele menginvasi seluruh sudut jakarta dengan pecel lelenya. Sementara kerak telor, cuma ada di PRJ. Jadi ilmu kalian sekarang bertambah kan? Bilang apa Hayoo??
Ya, I love you too.. :* 

Lalu kalau diperhatiin, disitu ada UFO, YASS UFO yang lagi nyedot manusia bersama anjing yang lebih mirip kambing! Karena di dalam buku ini juga ada Alien. Hahaha, memang agak absurd isi buku ini. Kalau penasaran sama isinya, buku ini bisa kalian dapetin di toko buku baru, karena di toko buku bekas belum ada. Atau bisa beli e-booknya di https://play.google.com/store/books/details/Cai_Ngubek_Ngubek_Jakarte?id=iiKbBQAAQBAJ

#ehm #kode buat @caiaja , buku lo udah gue promoin tolong transfer Es Grim vanilla sebanyak-banyaknya ke rekening gue oke? THANKS!

Balik ke topik pembahasan kita ya, cover buku itu penting. Kenapa? Karena…

If a picture is worth a thousand words, why shouldn’t we judge a book by it’s cover.

Intinya sih gue cuma mau bilang, kalo cover buku itu salah satu bagian penting dari buku itu sendiri. PENTING! (diulang, biar daramatis dan supaya dapet orderan bikin cover lagi). Nasi uduk pinggir jalan aja bisa naik dua kali lipat harganya setelah ganti bungkus kertas nasi yang biasa jadi box take away ala Mc.D atau hoka-hoka bento. Ya kan? YAK! Bukan karena bungkusnya mahal, tapi karena citranya naik. Bungkusnya kalau produksi banyak pun nggak semahal yang kalian pikir selama ini kok. Jangan tanya gue berapa harganya, waktu pelajaran ngitung biaya produksi di kelas grafika gue nggak lulus. Dosennya jelek sih, jadi nggak konsen. Sigh..

Balik lagi ke tukang nasi uduk tadi, bungkus itu menjadi daya tarik pertama sebelum aroma dan rasa. Ya walaupun bungkus yang bagus nggak menjamin pembelinya balik lagi besok hari. Tergantung rasa nasinya juga.

Lah? Jadi bener dong “Don’t judge the book by it’s cover” ? Bungkus bagus belum tentu nasinya enak. Cover bagus belum tentu isi bagus, cover jelek juga belum tentu isi bagus. Jelek semua. Lah, iya yak? Yah, gagal dong gue mengubah persepsi pembaca jadi “If a picture is worth a thousand words, why shouldn’t we judge a book by it’s cover”. 

Ah, bodo! Yang penting kalian jadi tahu betapa pentingnya cover itu. Cover melindungi buku dari kedinginan dan cover pula lah yang menutupi aurat buku agar terjauh dari tangan-tangan jahil yang ingin menggoda. *halah

Semua jenis bungkus itu penting! Pokoknya penting banget! Apapun yang dibungkus. Karena di dunia ini cuma satu yang akan lebih indah kalau tanpa bungkus.

Cewe, Hehehehehe… *nyengir mesum

PLAAK! *digampar nyokap.

cover penggoda buku melindungi sebagai aurat

Ya sekarang nama gue cuma mampir di balik sampul sebagai illustrator sih, tapi gue optimis dalam waktu dekat ini pasti ada di depan sampul kaya penulis-penulis lainnya (Kakak editor dan penerbit, dengarkanlah ketikan hatiku ini). Aamin.. *sambil benerin sarung, nyisir poni ke belakang, pake peci, gelar sajadah, terus tidur. Lah, solat terus berdoanya kapan? Nanti kalau bangun tengah malem, tahajud biar lebih afdol. Kalau bangun lho ya!

Ya pokoknya gue yakin! Nama gue akan ada di sampul. Cuma bedanya gue nulis sendiri pake spidol,

di buku orang 😛 Pffttt…

Udah ah, CABS DULZ BRODS!

 

 

 

*saran dan pujian bisa kalian sampaikan di comment box ini. Tidak menerima kritik karena saya sedang rapuh. Baru ngeliat mantan jalan sama pacar barunya. terima kasih atas pengertiannya. I love you too…
Share the joy

34 Comments

  1. Ciieeeeeehhh..
    Semoga abis ini nama situ yang ada di sampul ya bro.

    Reply
    • Aamiin brod

      Reply
  2. Keren bang ilustrasinya kocak.. Mukanya bego banget, kayaknya bukunya lucu nih..
    Komedi kan pasti bukune ya?

    Reply
    • Nggak kok, ini buku serius banget.. Serius bikin ngakak..

      Reply
  3. Buahahahaha mesum banget, tapi keren ilustrasinya,kocak. semoga bang Janjan tercapcus deh cita2nya.

    Reply
    • Mesum adalah sifat dasar manusia yang paling sering ditutupi. Cam kan itu nak..

      BTW,, aamiin. makasih doanya

      Reply
  4. hahaha keahlian lo keren bro :)
    bukannya bentar lagi jadi penulis Ri?

    Reply
    • Heheheheheheeeee… Aamiin.

      Reply
  5. Kok lo makin keren aja sih, aelah!

    ajarin dong gambar kek gitu. pelit lo!

    btw, dua jempol cukup gak nih gue kasih buat lo?
    kalo gak cukup ntar gue minjem jempol tetangga.

    Reply
    • Dih,, apa ini? ketemu aja jarang.. sini mampir ke kandang gue, gue ajarin semua yang gue bisa.

      Reply
  6. wooow keren!! udah jadi illustrator cover buku aja ngebanggain lhoooo, semoga keturutan deh jadi penulisnya 😀

    Reply
    • Aamiin brod.. Secepatnya ..

      Reply
  7. nyimak dulu ah… gak mudeng maksutnya apa (pura-pura) tapi kayaknya lebih bagus kalo nama ente di taruh di cover bukunya cuman di samarkan… PISSS becanda..

    Reply
    • Gpp samaran,, JK ROWLING aja nama samaran kok,, hehe

      Reply
  8. asik dah abang yang satu ini
    kayanya baru kemaren ngumpul bareng di code margonda
    sekarang ilustrator
    cie cie cie

    Reply
    • Kemaren?? Kemarin gue di rumah aja brod, tidur.. Beda orang mungkin, itu kembaran gue, Vino G bastian kn? :p

      Reply
  9. Aelah kok lo makin keren aja si!

    Ajar-ajarin lah ngetrace gambar biar rapi :(((

    Reply
    • Semangat amat lu sampe komen dua kali.. Iyee maen sini makanya belajar bareng,

      Reply
  10. Bener banget tuh, cover itu penting.. gw juga kadang suka beli buku gara-gara covernya bagus.

    Reply
    • SAMA!!! Salaman!

      Reply
  11. Muka si Sudirnya kok agak mesum gitu ya :/

    Reply
    • Setiap kreator pasti menyisipkan sedikit sifatnya dalam karakter.. :p

      Reply
      • Jadi sebenarnya itu sifat yang paling menonjol dari kreatornya, gitu?

        Reply
  12. Asiik deh,, bentar lagi juga nulis buku nih si abang satu ini.. atau bikin komik mungkin.
    LANJUT BANG!

    Reply
    • Aamiin BROD!

      Reply
  13. Semoga kedepannya lo borong semua bro.
    Cover lu bikin, buku karya lo juga.

    Keren!!! 😀

    Reply
    • Rencananya sih begitu 😀

      Reply
  14. Sangar cuk!! Keren loh brod, tulisan lo udah apik, bikin buku deh sana, nulis sendiri, cover+ilustrasinya bikin sendiri, biar irit biaya.. ahakahakahak

    Reply
    • HIDUP IRIT!! atas nama penghematan

      Reply
  15. Widiiihhh keren covernya asli! Mantap!

    Reply
    • Suwun mbah

      Reply
  16. Tepat sekali, cover buku memang menjadi daya tarik sendiri untuk konsumen. Gue kalo ke toko buku pasti ngeliat covernya dulu baru deh ngeliat blurbnya.

    Reply
    • Yaiya lah, kecuali mas-mas Gramedia majang bukunya terbalik.

      Reply
  17. wah kalau saya justru menilai sesuatu dari cover-nya, karena itu awal segalanya, tapi saya tidak langsung men-judge sesuatu dari awal ketika menemukan sebuah buku misalnya, akdang saya cari resensinya dulu or tanya teman perihal buku tsb loh bro. buku kan penting untuk kesan pertama, setelahnya yang penting isi bukunya yah bro :)

    Reply

Leave a Reply to Azizi Rubangi Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

css.php